Tidak Mudik, Pengendalian Diri yang Berbuah Berkah

  • Whatsapp
tidak mudik ramadan
Bambang Soesatyo Ketua MPR RI/Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia
banner 468x60

Catatan:
Bambang Soesatyo
Ketua MPR RI/Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia

KARENA kehendak baik semua elemen masyarakat untuk tidak mudik. Biarlah Puasa Ramadan hingga libur merayakan Idul Fitri tahun 2021 ini. Menjadi berkah yang akan mempercepat berakhirnya krisis kesehatan di dalam negeri akibat pandemi COVID-19.

Ketika pemerintah menerbitkan imbauan kepada masyarakat untuk tidak mudik lebaran tahun ini. Imbauan itu patut diterjemahkan sebagai ajakan kepada semua orang untuk mau mengendalikan diri.

Bacaan Lainnya

Benar bahwa ada kerinduan mendalam untuk berkumpul bersama keluarga besar dan para kerabat di kampung halaman pada momentum hari lebaran.

Namun, ketika puasa Ramadan dan Idul Fitri berlangsung di tengah krisis kesehatan akibat pandemi COVID-19 seperti sekarang ini. Semua orang, tanpa kecuali, diajak untuk mau mengendalikan diri dengan tetap mematuhi protokol kesehatan.

Bukankah pengendalian diri menjadi keutamaan atau esensi puasa Ramadan?  Melalui proses pengendalian diri selama Puasa Ramadan hingga waktunya merayakan Idul Fitri nanti.

Semua orang didorong untuk mengelola dan mengobati kerinduan kepada orang tua serta kerabat di kampung halaman dengan memanfaatkan sarana yang tersedia.

Selain saling mendoakan dan saling berbalas pesan silaturahmi, kerinduan itu misalnya bisa terobati dengan saling tatap muka melalui panggilan video.

Orang tua dan kerabat di kampung halaman pasti bisa memahami mengapa momentum kebersamaan di hari lebaran tahun ini tak bisa terwujud. Sebenarnya, sudah terbangun saling pengertian. Faktor pandemi secara tidak langsung telah membangun kesepakatan bersama agar semua orang membatasi pergerakan masing-masing.

Pembatasan itu menyebabkan kerabat di kampung halaman tidak leluasa bepergian ke kota. Warga perkotaan pun tak leluasa untuk pergi kampung halaman. Karena terbangunnya saling pengertian itu, mestinya tidak ada yang tersakiti atau dikecewakan karena imbauan tidak mudik itu.

Selain faktor pandemi, Puasa Ramadan tahun ini dilaksanakan ketika kehidupan bersama masih dibayangi gangguan alam yang cukup ekstrem.

Curah hujan masih terbilang tinggi dan gempa bumi yang setiap saat terjadi dimana-mana. Faktor gangguan alam ini bisa saja membuat perjalanan mudik menjadi sangat tidak nyaman, sehingga memaksa setiap orang untuk mengendalikan diri.

Totalitas pengendalian diri sejatinya selalu berbuah berkah. Dan, dari keberhasilan bersama mengendalikan diri untuk tidak mudik, pasti akan juga berbuah berkah.

Dalam konteks memutus rantai penularan Covid-19. Kesediaan semua elemen masyarakat untuk tidak mudik lebaran tahun ini pasti sangat signifikan kontribusinya dalam menekan laju penularan Covid-19.

Fakta dan data terdahulu setidaknya bisa dijadikan acuan. Ketika dalam periode libur panjang pergerakan masyarakat tak terkendali, konsekuensinya adalah lonjakan jumlah kasus baru Covid-19.

Maka, imbauan tidak mudik pada momentum Lebaran 2021 merupakan bentuk lain dari langkah pemerintah mengendalikan pergerakan atau mobilitas masyarakat.

Pada periode libur Idul Fitri 2020, kenaikan kasus harian mencapai 93 persen dengan tingkat kematian mingguan hingga 66 persen. Pada periode libur panjang 20-23 Agustus 2020. Lonjakan kasus baru mencapai 119 persen dengan tingkat kematian mingguan naik hingga 57 persen.

Pada libur panjang 28 Oktober – 1 November 2020. Lonjakan kasus covid-19 mencapai 95 persen dengan tingkat kematian mingguan mencapai 75 persen. Dan, pada periode libur 25 Desember 2020 – 3 Januari 2021. Kenaikan jumlah kasus harian mencapai 78 persen dengan tingkat kematian mingguan hingga 46 persen.

Saat masyarakat bersiap menyongsong bulan Ramadan 2021, tambahan jumlah kasus baru per hari mulai menurun pada kisaran 4.000 – 5.000 kasus. Bandingkan dengan catatan sepanjang Januari 2021 yang mencapai kisaran 14.000 – 15.000 kasus baru per hari.

Selain itu, jumlah pasien yang sembuh pun cenderung meningkat. Pada 1 Maret 2021, sebanyak 1.151.915 atau 85,88 persen dari total pasien dinyatakan sembuh. Dan per 15 April 2021, jumlah pasien sembuh naik menjadi 1.438.254 atau 90,5 persen dari total pasien.

Perkembangan ini tentu saja menggembirakan. Sehingga Presiden Joko Widodo mengajak masyarakat untuk terus menjaga dan merawat kecenderungan menurunnya tambahan kasus baru COVID-19 di dalam negeri.

Ajakan itu diimplementasikan dengan imbauan tidak mudik pada periode puasa Ramadan dan libur Idul Fitri 2021. Patut untuk diyakini bahwa karena kehendak baik semua elemen masyarakat untuk tidak mudik.

Puasa Ramadan hingga perayaan Idul Fitri tahun ini menjadi berkah. Yang akan mempercepat berakhirnya krisis kesehatan di dalam negeri akibat pandemi Covid-19.

Baca Juga: Antisipasi Serangan Teroris, Belajar Pengalaman Selandia Baru

Dalam konteks ini, masyarakat Indonesia diimbau untuk melihat dan belajar dari pengalaman India yang  hari-hari ini mencatatkan kasus baru Covid-19 dalam jumlah besar, dan menempatkan negeri itu di urutan kedua untuk jumlah kasus Covid-19 terbanyak, setelah Amerika Serikat (AS).

Per Sabtu (17/4), Kementerian Kesehatan India melaporkan tambahan 234.692 kasus baru Covid-19. Dengan tambahan kasus sebanyak itu, total pasien Covid-19 di India menjadi 14,5 juta. Total kasus di AS pada hari yang tercatat 31,6 juta.

Baca Juga: Biarkan Orang Muda Merdeka dan Bersih dari Paham Radikal

Padahal, masih di awal Februari 2021, India sempat mencuri perhatian komunitas global karena keberhasilan pemerintah dan masyarakatnya menurunkan jumlah kasus baru dan angka kematian akibat Covid-19.

Namun, situasinya segera berbalik menjadi tidak kondusif karena sebagian masyarakat India tidak lagi patuh pada protokol kesehatan. Lonjakan kasus baru terjadi setelah masyarakat setempat berbaur dalam  festival keagamaan dan  kampanye politik pemilihan umum negara bagian.

Baca Juga: Menyiapkan Talenta Digital, Menyongsong Peradaban 5G

Masyarakat Indonesia tentu tidak ingin pengalaman India itu terjadi  di dalam negeri. Karena itu, kendati jumlah kasus baru terus menurun dan jumlah kesembuhan di dalam negeri meningkat, semua elemen masyarakat tidak boleh lengah.

Konsistensi kepatuhan pada protokol kesehatan  harus tetap terjaga. Selama menjalani Puasa Ramadan dan menuju libur Idul Fitri 2021, warga perkotaan hendaknya mau mengendalikan diri untuk tidak mudik, agar orang tua dan kerabat di kampung halaman terbebas dari kemungkinan tertular Covid-19.

Selamat Menjalani Ibadah Puasa Ramadan 1442 H.

Pos terkait

banner 468x60