Kamis, 20 Januari 2022
BerandaInternational28 Jet Tempur China Terobos Wilayah Taiwan

28 Jet Tempur China Terobos Wilayah Taiwan

NUSADAILY.COM – JAKARTA – Puluhan pesawat militer China, termasuk jet tempur, bomber, dan pesawat anti-kapal selam, menerobos masuk ke Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan, Selasa (15/6).

- Advertisement -Iklan BTC Guest House

Seperti dikutip dari CNN, misi China terbaru itu membawa 14 jet tempur J-16 dan enam J-11, serta empat pesawat bomber H-6 yang dapat mengangkut senjata nuklir.

BACA JUGA : India Cabut Lockdown: Warga Membludak, Dokter Siap Ledakan Covid – Nusadaily.com

“Kemudian pesawat anti-kapal selam, peperangan elektronik dan peringatan dini,” kata Kementerian Pertahanan Taiwan.

Kementerian menambahkan bahwa pesawat tempur Taiwan langsung dikerahkan untuk mencegat dan memperingatkan pesawat China.

BACA JUGA : PBB Siap Tangani Lebih Banyak Pengungsi Afghanistan – Imperiumdaily.com

Selain itu, Taiwan juga mengaktifkan sistem pertahanan rudal untuk memantau pergerakan puluhan pesawat militer China itu.

Kemhan Taiwan menyatakan ini merupakan serangan terbesar sejak pulau itu mulai rutin melaporkan manuver China semacam itu tahun lalu.

BACA JUGA : Satu Keluarga Muslim Kanada Ditabrak Truk Hingga Tewas – Noktahmerah.com

Sebelumnya, Taiwan melaporkan 25 pesawat tempur China memasuki wilayahnya pada 12 April lalu.

Taiwan terus mengeluhkan peningkatan aktivitas militer China di dekat wilayah mereka dalam beberapa waktu terakhir.

Namun, China juga terus meningkatkan upaya untuk menegaskan kedaulatannya atas pulau yang dikelola secara demokratis itu.

Hubungan Terus Memburuk

Hubungan China dan Taiwan terus memburuk setelah Taipei dipimpin oleh Presiden Tsai Ing-wen.

Ia merupakan Presiden Taiwan yang pro-demokrasi. Sejak memimpin pada 2016, Tsai terus berupaya mencari pengakuan internasional bagi Taiwan, termasuk dengan mendekatkan diri ke Amerika Serikat.

Namun, Presiden China Xi Jinping, berkeras tidak akan membiarkan Taiwan merdeka. Ia bahkan bersumpah akan melakukan segala cara, termasuk perang militer, demi mempertahankan Taiwan.

Sementara itu tidak ada komentar langsung dari China mengenai agresi tersebut.

Laporan ini muncul setelah para pemimpin Kelompok G7 mengeluarkan pernyataan bersama pada Minggu (13/6) yang memarahi China atas serangkaian masalah dan menggarisbawahi pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.

China langsung buka suara dan menganggap pernyataan itu sebagai fitnah.(han)

+ posts
- Advertisement -
BERITA TERBARU
terkait